perbedaan migrain dan stroke tagged posts

perbedaan migrain stroke

Migrain Vs. Stroke, Apa Bedanya?

Stroke, salah satu penyakit yang paling banyak menyebabkan kematian, memiliki gejala awal berupa sakit kepala. Lantas, bagaimana kita bisa mengidentifikasi potensi stroke saat mengalami sakit kepala? Sebab, gejala yang ditimbulkan hampir serupa migrain, yaitu sakit kepala yang amat sangat.

Penderita migrain biasanya sering mengalami sakit kepala hebat sejak muda. Jarang terjadi migrain perdana pada usia lebih dari 40 tahun. Jika Anda berusia lebih dari 40 tahun dan tidak pernah mengalami migrain, asumsikan sakit kepala hebat yang Anda alami berdampak sesuatu yang sangat serius. Segera minta pertolongan medis. Pengobatan dini dapat membatasi kerusakan otak dan menyelamatkan nyawa Anda.

Penderita migrain biasanya mengalami sakit kepala dengan tingkat kesakitan yang kurang lebih sama. Bagi penderita migrain yang merasakan sakit kepala kali ini berbeda, segera hubungi dokter.

Apakah Stroke Itu?

Stroke adalah kondisi saat aliran darah ke otak terputus. Akibatnya, sel-sel otak mati karena tidak mendapat cukup oksigen. Penyebabnya bisa dari terhambatnya aliran darah. Misalnya akibat penggumpalan darah, atau pecahnya pembuluh darah, sehingga otak tertutup oleh darah.

Selain sakit kepala yang amat sangat, stroke muncul dengan tanda-tanda berikut ini.

  • Separuh tubuh mati rasa, terasa kebas, dan lemas.
  • Tiba-tiba sulit berkata-kata dan memahami pembicaraan
  • Gangguan penglihatan di salah satu atau kedua mata
  • Pusing dan kehilangan keseimbangan
  • Merasa kebingungan

Jenis stroke yang biasa salah diartikan sebagai migrain adalah transient ischemic attack (TIA) yaitu ketika aliran darah ke otak terputus dalam waktu singkat. Stroke ini lebih dikenal dengan stroke ringan. Gejala tersebut di atas muncul, tapi dalam intensitas rendah dan berlangsung kurang dari satu jam.

Apakah Migrain Itu?

Migrain adalah penyakit yang menyebabnya terjadinya sakit kepala, kadang disertai mual, dan sensitivitas terhadap cahaya, bau, sentuhan, yang terjadi secara berulang-ulang. Sakit kepala berdenyut-denyut pun muncul dan terjadi di sekitar mata.

Bagaimana Membedakan Migrain dan Stroke?

Sulit membedakan migrain dan gejala stroke, terlebih stroke ringan (TIA). Berikut ini sedikit perbedaan yang bisa dirasakan.

  • Sakit kepala yang menjadi gejala stroke biasa datang secara mendadak. Langsung sakit seketika. Sementara itu, rasa sakit kepala karena migrain datang secara bertahap. Awalnya sakit kepala ringan dan makin hebat seiring waktu.
  • Gejala stroke bersifat negatif atau mengakibatkan kehilangan kemampuan. Misalnya, kehilangan penglihatan atau indra perasa di tangan. Sementara itu, gejala migrain bersifat positif, yaitu ada sensasi yang bertambah. Misalnya, seolah ada sinar yang menyilaukan mata atau rasa geli di kulit.
  • Stroke jarang dialangi kaum muda. Pada orang dengan usia lebih dari 40 tahun, tidak pernah mengalami migrain, memiliki catatan tekanan darah tinggi atau detak jantung tak normal, sakit kepala hebat hampir bisa diartikan sebagai gejala stroke.

Mengapa Gejalanya Mirip?

Dokter tidak dapat memastikan hubungan antara migrain dan stroke. Seseorang yang mengalami stroke, bisa juga sedang terserang migrain. Namun, hal ini tidak serta merta membuat migrain sebagai penyebab stroke Justru stroke yang mengakibtkan gejala migrain, termasuk gangguan penglihatan. Obat-obat migrain, seperti ergot alkaloid dan triptan, dapat menyebabkan penyempitan pembuluh darah arteri. Saat terserang stroke, jangan sekali-kali mengonsumsi obat tersebut. Secara umum, cara hidup sehat yang mengurangi risiko terhadap stroke, termasuk berhenti merokok, juga mengurangi risiko terserang migrain.

more