alkohol untuk kesehatan

Antara Alkohol dan Kesehatan; Sebuah Perspektif

Bagaimana kah menjelaskan hubungan antara alkohol dan kesehatan?

“Sesuatu yang rumit.”

Beberapa hasil penelitian telah menunjukkan manfaat kesehatan dari meminum alkohol dengan takaran rendah. Tetapi, jika jumlah alkohol yang dikonsumsi terlalu banyak, terutama jika dalam waktu yang tidak tepat, akan membahayakan pula. Begitulah dua kontradiksi yang menimbulkan debat dan kontroversi.

Mudah sekali untuk bilang bahwa konsumsi alkohol terlalu banyak itu membahayakan kesehatan. Lalu, apakah jawaban dari pertanyaan-pertanyaan seputar alkohol di bawah ini:

  • Seberapakah takaran dari “terlalu banyak”?
  • Adakah manfaat kesehatan yang didapat dari minum dengan takaran yang cukup ketimbang tidak meminumnya sama sekali?

Pertanyaan di atas menjadi bahan riset yang berguna bagi para peneliti dan jawabannya dapat membantu dokter, pejabat kesehatan publik, dan pembuat kebijakan diseluruh dunia serta dapat menyelamatkan banyak nyawa.

Tetapi sejauh ini, jawabannya adalah tergantung pada penelitian yang metode penelitiannya bisa sangat berbeda satu sama lain. Contohnya, definisi dari “sekali minum” di Amerika adalah 14 gram alkohol seperti 12 ons bir botol, 5 ons gelas wine. Di negara lain, penelitian yang sama memiliki definisi atau ukuran yang berbeda.

Penelitian terbaru terkait alkohol dan kematian

Pada Juni 2018, penelitian yang dipublikasikan pada jurnal PLOS Medicine, menemukan bahwa diantara orang dewasa dengan usia lanjut, minum alkohol dengan takaran antara satu sampai empat gelas per minggu bisa menurunkan risiko kematian dibandingkan dengan yang tidak mengkonsumsi sama sekali.

Pada Agustus 2018, dua penelitian yang lebih besar mengkaji dampak dari alkohol. Tersimpulkan pada penelitian yang dipublikasikan The Lancet, bahwa rekomendasi yang umum diketahui tentang takaran minum yang cukup (yaitu satu gelas atau kurang dalam sehari untuk wanita dan dua gelas per hari atau kurang untuk pria), malah terlalu banyak.

Penelitian kedua yang yang juga dipublikasi di The Lancet, mengkaji ratusan kasus dan sumber lainnya (termasuk penjualan alkohol, konsumsi minuman beralkohol yang diracik dirumah, dan bahkan perkiraan konsumsi turis) pada 195 lokasi. Analisa yang dilakukan menunjukan dampak kesehatan terhadap konsumsi alkohol termasuk kematian dan kecelakaan kendaraan bermotor, kanker, dan penyakit jantung. Penelitian tersebut juga menyimpulkan pilihan terbaik untuk keseluruhan kesehatan Anda adalah tidak minum alkohol sama sekali.

Berikut ini beberapa detil penjelasan tentang apa yang mereka temukan:

  • Konsumsi alkohol merupakan salah satu dari tujuh penyebab kematian tertinggi dan disabilitas di seluruh dunia pada tahun 2016; sekitar 2% kematian pada wanita dan 7% kematian pada pria.
  • Untuk usia 15 hingga 49 tahun, alkohol merupakan faktor penyebab kematian dan disabilitas paling banyak di seluruh dunia.
  • Untuk orang dewasa berusia lanjut, kanker akibat konsumsi alkohol merupakan penyebab kematian yang utama.
  • Pada umumnya, risiko kesehatan meningkat dengan bertambahnya jumlah alkohol yang diminum. Tetapi, beberapa efek positif yang didapatkan dari konsumsi rendah alkohol menunjukan bahwa risiko penyakit jantung dan diabetes berkurang 14% untuk pria yang minum 0.8 takaran per hari dan 18% untuk wanita dengan takaran 0.9 per hari, dibanding dengan yang tidak.

Dari hasil penelitian di atas, alangkah baiknya jika mulai membatasi konsumsi alkohol Anda dan tidak menjadikannya sebuah kebiasaan namun kegiatan yang sesekali saja.

Tags:  ,

Leave a reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>